Mengenal Kue Bolu Kelemben Khas Banyuwangi yang Laris Saat Hari Raya Idul Fitri


Bolu Kelemben khas Banyuwangi
Kue kelemben khas Banyuwangi.


Kelemben merupakan jajanan khas Banyuwangi, Jawa Timur yang banyak dicari saat hari raya Idul Fitri. Kelemben merupakan bolu kering dengan rasa manis dan gurih dan biasanya disuguhkan kepada para tamu saat Idul Fitri. 

Selain itu, kelemben juga menjadi makanan khas yang disajikan ketika hajatan dan kini menjadi oleh-oleh khas Kabupaten Banyuwangi. 

Dibuat secara tradisional

Kelemben di Banyuwangi masih dibuat secara tradisional dengan dipanggang menggunakan tungku tradisional. 

Tungku dipanaskan menggunakan kayu bakar dan serabut kelapa. 

Salah seorang pembuat kelemben di Banyuwangi yakni Susiati (55), asal Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Banyuwangi. 

"Ini jajanan biasanya untuk hajatan sama riyadin (Lebaran) untuk tamu-tamu," kata Susiati ditemui di rumahnya, Rabu (5/5/2021). 

Susiati membuat kelemben secara rumahan dengan dibantu saudaranya. Ia membuatnya di sebuah dapur dengan luas 4x5 meter berdinding bambu. 

Perempuan tersebut memanggang kelemben dengan tiga tungku tradisional. Ia memulai membuat kelemben sekitar pukul 05.00 WIB pagi hingga 17.00 WIB sore.

Pembuatan kue kelemben masih sangat tradisional.



Resep turun-temurun 

Ia mengaku belajar membuat kelemben dari orangtuanya dengan resep turun temurun. 

Kemudian sekitar 2008 mulai membuat memproduksi sendiri ketika ada pesanan dari tetangga atau keluarga yang sedang ada hajatan. 

Proses pembuatan kelemben dimulai dengan memecahkan telur lalu dikocok menggunakan mixer sampai mengembang. 

Selanjutnya menambahkan bahan lainnya yakni tepung terigu, gula putih, gula aren, garam, dan soda kue. 

Bahan tersebut kembali dikocok menggunakan mixer hingga lembut. Setelah adonan jadi, kemudian dipanggang mennggunakan cetakan kue berbahan besi dan dipanggang di atas tungku. 
Setelah itu tungku ditutup kembali menggunakan seng dan di atasnya diberi serabut kelapa yang telah dibakar. 

Setelah itu ditunggu sekitar 10 menit hingga matang dan siap untuk disajikan.

Susiati mengatakan, kue buatannya biasanya dibeli orang dan kemudian kembali dijual untuk oleh-oleh. 

Saat hari biasa, ia membuat berdasarkan pesanan. 

Hari biasa ia membuat sekitar 6 kilogram kue kelemben dalam satu minggu. 

Setiap kilogram berisi 45 kue kelemben dengan harga Rp55 ribu. 

Sementara saat bulan Ramadhan, pesanan meningkat. Dalam sehari ia bisa membuat 11 kilogram kue kelemben. 

"Tambah rame kalau Lebaran dan Ramadhan ini," kata dia. 

Berkat menjual kelemben ini, ia mengaku bisa mencukupi kebutuhan hidup keluarga sehari-hari. 

Susiati mengatakan menerina pesanan kelemben untuk acara hajatan atau untuk oleh-oleh. 

Ia juga mengatakan masih mempertahankan cara pembuatan secara tradisional karena hasil kuenya matang sempurna Sebab, beberapa waktu lalu pernah mencova menggunakan oven otomatis. Namun tidak berhasil atau gagal. 

"Bagian atasnya bagus tapi bagian bawah tak matang. Akhirnya tetap pakai secara tradisional," kata dia.


 Selengkapnya baca Kompas 



Demikianlah info Mengenal Kue Bolu Kelemben Khas Banyuwangi yang Laris Saat Hari Raya Idul Fitri

Terima kasih telah berkunjung ke Info Banyuwangi, semoga bermanfaat bagi Anda.


loading...

0 Response to "Mengenal Kue Bolu Kelemben Khas Banyuwangi yang Laris Saat Hari Raya Idul Fitri"