Banyuwangi Mendapat Kucuran Kredit Pariwisata 279 Miliar



Kabar gembira bagi pelaku pariwisata di Banyuwangi. Sebagai bentuk komitment memajukan pariwisata di Banyuwangi, pemerintah mengucurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) Pariwisata sebesar Rp 279 miliar. Alokasi dana ini akan disalurkan kepada 6.911 debitur di Banyuwangi.
 
Pariwisata Banyuwangi dapat kucuran kredit pariwisata 279 miliar.
Menteri Darmin Nasution dan Bupati Azwar Anas.

"KUR Pariwisata ini sasarannya adalah masyarakat. Bukan untuk investor yang besar-besar," ungkap Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution saat bertemu Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas di Banyuwangi, Jumat (19/7/2019).

Sasaran dari KUR sendiri, imbuh Darmin, adalah pelaku produksi. Seperti halnya pembuat souvenir, sektor kuliner, dan homestay.

"Tahun ini, 60 persen tersalurkan untuk sektor produksi. Sisanya baru perdagangan. Tahun depan meningkat 70 persen. Targetnya bisa tercapai 80 persen untuk UMKM produsen," urainya.

Sementara Bupati Anas sangat mengapresiasi program pemerintah pusat yang terus mendukung gerak ekonomi daerah. Anas pun menerangkan pentingnya sinergi antara pusat dan daerah dalam mengembangkan UMKM dan pariwisata, termasuk dengan penyalur KUR pariwisata.

"Sektor kreatif di Banyuwangi terus tumbuh seiring dengan dukungan pemerintah pusat. Presiden Jokowi punya concern menggerakkan sektor kreatif berbasis perdesaan seperti Banyuwangi, dan itu sangat membantu ekonomi masyarakat," jelas Anas.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkir, menambahkan, Banyuwangi merupakan daerah yang cukup tinggi dalam penyerapan dana KUR.

"Banyuwangi merupakan daerah yang memiliki potensi pariwisata yang cukup besar. Dan itu menjadi perhatian kami untuk menyalurkan KUR di Banyuwangi," papar Iskandar.  


loading...

0 Response to "Banyuwangi Mendapat Kucuran Kredit Pariwisata 279 Miliar"