Heboh Manik-Manik Kuno di Glenmore, Diduga Dari Zaman Megalitikum


Warga perkebunan, Desa Margomulyo, Kecamatan Glenmore, Banyuwangi, heboh dengan adanya penemuan manik-manik kuno di wilayah setempat. Diduga, benda tersebut adalah harta karun dari masa kerajaan.
Manik-manik kuno di Glenmore, Banyuwangi.
Manik-manik yang ditemukan di Kecamatan Glenmore (sumber : Detik.com)
Cepatnya kabar beredar, membuat lokasi penemuan banyak didatangi masyarakat. Dengan melakukan penggalian sedalam 2 meter, jika beruntung, warga akan dengan mudah mendapatkan benda kuno tersebut. Tapi tak jarang, tak ditemukan apapun dalam lubang galian.

"Sudah dua minggu ini ramai, pagi sampai sore terus ramai gini. Apalagi malam hari, tambah ramai, malah ratusan orang,” ujar Hadi Marsuki, warga Desa setempat, Kamis (6/10/2016).

Manik - manik yang ditemukan, lanjutnya, bermacam warna. Mulai warna hitam, orange, hijau sampai seperti intan. Ada yang berbentuk bulat, prisma dan lonjong. Sementara bahan dari manik-manik kuno ini terbuat dari tanah liat, keramik dan batu akik. Diperkirakan, manik-manik ini merupakan bekas rangkaian dari gelang atau kalung.

"Ada yang sebesar telur puyuh, ada juga yang sekecil kacang hijau. Hampir sama dengan akik, ada yang dari tanah liat ada juga semacam keramik," tambahnya.

Manik-manik kuno yang diperoleh, selanjutnya dijual kepada pengepul. Harganya cukup menggiurkan. Satu gram manik - manik dihargai Rp 5 ribu rupiah. Namun ada pula jenis manik-manik tertentu yang dibandrol Rp10 ribu hingga Rp 30 ribu.

"Tergantung jenisnya. Kalau yang orange yang kecil ini mahal bisa sampai Rp 30 ribu. Per gram isinya sekitar 16 biji," pungkas Hadi.

Penemuan manik-manik kuno di perkebunan di Desa Margomulyo, Kecamatan Glenmore, Banyuwangi, ini sebenarnya sudah terjadi sejak tahun 1989 silam. Bahkan, saat itu warga pernah diminta mencari patung dan tembikar yang tertanam dilokasi penemuan.

DARI ZAMAN MEGALITIKUM


Dengan ditemukannya temuan benda pra sejarah berupa manik-manik kuno di Perkebunan Glenmore, Desa Margomulyo, Kecamatan Glenmore, Banyuwangi, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Banyuwangi langsung menurunkan Tim Ahli Cagar Budaya, Jumat (7/10/2016).

Mereka melakukan observasi dan penjajakan lokasi temuan manik-manik kuno tersebut. Ini dilakukan untuk mengetahui titik koordinat lokasi dan kedalaman lubang yang digali warga. Analisis awal Tim Ahli Cagar Budaya Disbudpar Banyuwangi lokasi penemuan manik-manik kuno itu merupakan pemakaman masa pra sejarah.

"Berdasarkan temuan awal berupa manik-manik, serpihan tulang dan gerabah disini memang benar disini adalah pemakaman pra sejarah," ujar Bayu Ari Wibowo, Arkeolog dari Disbudpar Banyuwangi.

Menurut Bayu, pemakaman ini ada pada masa Megalitikum atau zaman batu besar. Untuk usia pemakaman tersebut diperkirakan 8500 sebelum masehi. Pada masa itu, masyarakat mengubur jenazah dengan sarkofagus dan kubur batu. Sementara manik-manik kuno yang ditemukan warga itu adalah bekal kubur berupa perhiasan seperti kalung dan gelang.

"Jenis manik-manik bisa dilihat sebagai strata sosial. Biasanya strata sosial yang paling tinggi akan semakin banyak manik-manik dan ada lagi daun yang teerbuat dari emas sebagai penutup mata dan kemaluan," tambah Bayu.

Sementara itu, Kepala Bidang Kebudayaan pada Disbudpar Banyuwangi, Choliqul Rido mengatakan, temuan ini nantinya akan dilaporkan kepada Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Mojokerto. Selanjutnya BPCB Mojokerto akan melakukan penelitian lebih lanjut.

"Sebulan lagi BPCB akan melakukan penelitian disini. Kita harapkan masyarakat berhenti mencari manik-manik," ujarnya. (Timesindonesia.co.id, Detik.com)

loading...

0 Response to "Heboh Manik-Manik Kuno di Glenmore, Diduga Dari Zaman Megalitikum"