Setelah 9 tahun, Kabupaten Banyuwangi Raih Penghargaan Wahana Tata Nugraha


Kabupaten Banyuwangi meraih penghargaan Wahana Tata Nugraha 2014 bidang lalu lintas untuk kategori Kota Sedang.
Kabupaten Banyuwangi, meraih penghargaan WahanaTata Nugraha (WTN) bidang lalu lintas dari Kementrian Perhubungan untuk kategori Kota Sedang. Penghargaan diserahkan langsung Menteri Perhubungan EE Mangindaan kepada Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas di Jakarta, Rabu (10/9).

Menhub EE Mangindaan mengatakan, penghargaan WTN diberikan pemerintah pusat kepada kabupaten/kota yang mampu menata transportasi publik dengan baik. Penghargaan ini menilai sejauh mana perhatian sekaligus kinerja pemerintah daerah dalam mewujudkan transportasi yang berkelanjutan, berbasis kepentingan publik, dan ramah lingkungan.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan, penghargaan yang diterima oleh Banyuwangi ini berkat peran serta masyarakat daerah berjulu The Sunrise of Java itu dan konsistensi pemerintah daerah dalam menata daerah secara menyeluruh.

”Kita ingin memiliki daerah yang indah, hijau, rapi, sekaligus aman dan nyaman bagi seluruh warga dan pengendara lalu lintas,” kata Bupati Anas. Dia mengatakan, penghargaan WTN ini merupakan prestasi yang membanggakan karena sudah 9 tahun Banyuwangi tak punya prestasi di bidang penataan lalu-lintas.

Sejumlah inovasi dan kemajuan bidang transportasi di Banyuwangi antara lain penggunaan lampu lalu-lintas tenaga surya, kelengkapan sarana-prasarana, penyediaan jalur pesepeda, dan konsep terminal pariwisata terpadu yang kini tengah dirintis pembangunannya di Banyuwangi.

”Penghargaan Wahana Tata Nugraha ini merupakan prestasi yang membanggakan karena sudah 9 tahun Banyuwangi tak punya prestasi di bidang transportasi,” ujar Anas.

Kepala Dinas Perhubungan Banyuwangi Suprayogi menambahkan, ketertiban pengguna jalan seperti menyalakan lampu kendaraan di siang hari, pemakaian helm dan ketertiban parkir juga menjadi salah satu penilaian.

Ada pula dukungan pemerintah daerah dari alokasi anggaran serta berbagai kebijakan perencanaan lalu-lintas yang berimplikasi jangka panjang. Rencana Pemkab Banyuwangi membangun terminal pariwisata terpadu menjadi salah satu daya tarik tersendiri dalam penilaian WTN.

”Terminal ini nantinya akan menyediakan kendaraan bagi wisatawan yang hendak mengunjungi berbagai destinasi wisata di Banyuwangi. Di tempat ini wisatawan juga sekaligus bisa berbelanja aneka oleh-oleh dan kerajinan Banyuwangi. Konsep ini dianggap sangat kreatif sehingga menambah nilai positif penilaian WTN,” terang Suprayogi.

Selain itu, rencana jangka panjang pembangunan terminal terpadu antar moda juga menjadi keunggulan Banyuwangi. Konsep terminal yang menghubungkan armada kapal laut, kereta api, dan bus umum ini dianggap sebagai rencana jangka panjang yang layak dan akan membawa banyak manfaat bagi pengunaan moda angkutan umum. ”Kita berharap terminal antar moda mendapatkan dukungan penuh dari pemerintah pusat dan bisa segera direalisasikan,” pungkas Suprayogi.

Jpnn.com

loading...

0 Response to "Setelah 9 tahun, Kabupaten Banyuwangi Raih Penghargaan Wahana Tata Nugraha"