BANYUWANGI MENYIMPAN POTENSI BUDIDAYA KERANG MUTIARA


Budidaya kerang mutiara di Banyuwangi
Banyuwangi ternyata menyimpan potensi kelautan bidang budidaya kerang mutiara di perairan Teluk Banyu Biru, Kecamatan Tegaldlimo, yang cukup menjanjikan. Dalam setahun, lebih dari 120 kilogram (kg) mutiara budidaya asal Banyuwangi diekspor ke perusahaan perhiasan di Australia.

Direktur PT. Disthi Mutiara Suci, Taufik Dwi Komara menjelaskan, lahan perairan seluas 400 hektar di Teluk Banyu Biru itu kini dihuni lebih dari 140 ribu kerang mutiara yang siap dipanen secara bertahap. Biasanya panen dilakukan 2 kali dalam setahun. Dalam sekali panen bisa dihasilkan sekitar 60 kg mutiara.

Untuk pemasaran hasil budidaya, Taufik tak perlu bingung, sebab sejak setahun lalu salah satu perusahaan produsen perhiasan asal Negeri Kanguru sudah siap menampung berapa pun hasil mutiara yang dihasilkan. Pada perusahaan itu, pihaknya menjual dengan harga khusus, per gram mutiara dibandrol dengan harga Rp 150 ribu. Tak heran jika keuntungan dari bisnis budidaya kerang mutiara ini begitu menggiurkan.

"Per gram mutiara, biasanya kami bisa menjual seharga Rp 150 ribu. Pertahun keuntungan sekitar Rp 2 miliar lah," jelas Taufik pada detikFinance saat berbincang di perairan Teluk Banyu Biru, Minggu (20/04/2014).
Budidaya kerang mutiara ramah lingkungan tentu sangat di dukung oleh Pemerintah Kabupaten Banyuwangi.

Kepala Bidang Perikanan dan Budidaya pada Dinas Kelautan dan Perikanan (Dislautkan) Banyuwangi, Suryono Bintang menuturkan, sebelum ada budidaya kerang mutiara hampir semua terumbu karang di lokasi tersebut mati akibat pengeboman ikan dan penangkapan ikan dengan potasium. Namun kini, keberadaan budidaya kerang mutiara sangat membantu para nelayan karena bisa mengembalikan ekosistem ikan yang sudah mulai habis di perairan tersebut.

"Dengan adanya budidaya kerang mutiara daerah sini otomatis terjaga, terumbu karang tumbuh, dan ikan ikan pun kembali banyak lagi," jelasnya.

Sementara itu, ditemui terpisah Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas menambahkan, saat ini Teluk Banyu Biru merupakan lokasi satu-satunya pengembangan budidaya kerang mutiara. Masih ada beberapa lokasi perairan di Banyuwangi yang berpotensi untuk pengembangan investasi serupa.

Seperti di Teluk Kayu Aking, Setupen, Teluk Kremisan, Rajegwesi dan beberapa spot perairan di Pesanggaran. Untuk meningkatkan potensi kelautan sekaligus merehabilitasi biota laut, tentu Pemda akan mengijinkan investor masuk, asalkan para investor mau mengikuti rules yang berlaku di kabupaten ujung timur Pulau Jawa.

"Spot kita mutiara masih banyak tapi investornya masih belum banyak. Dengan potensi air yang masih baik dan jernih, pasti ini akan jadi nilai ekonomis yang bermanfaat. Dan yang pasti berbasis masyarakat," pungkas Anas.


 Detik.com

2 Responses to "BANYUWANGI MENYIMPAN POTENSI BUDIDAYA KERANG MUTIARA"

  1. Ada contact person pembudidaya kerang mutiara? Kami membutuhkan kulit kerang mutiara,
    085236936113

    ReplyDelete
  2. Kalau mau beli mutiara di Banyuwangi, dimana yah?

    ReplyDelete