KEUNIKAN CAPUNG DI SUNGAI KALONGAN BANYUWANGI



Berkunjung ke Banyuwangi tak harus selalu ke Gunung Ijen. Apalagi saat ini aktivitas gunung itu tengah membahayakan. Coba saja perjalanan di sepanjang Sungai Kalongan, tepatnya di Desa Pesucen, Kecamatan Kalipuro, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Selain panorama yang indah, tempat ini menyimpan keunikan lain: capung.

Seperti yang dilakukan mahasiswa dari dua kampus di Banyuwangi pada Jumat lalu, 29 Maret 2013. Mahasiswa dari Universitas 17 Agustus 1945 dan Politeknik Banyuwangi tersebut menyusuri sungai itu untuk mempelajari berbagai jenis capung di sekitar Sungai Kalongan.

Mereka didampingi Ketua Indonesia Dragonfly Society (IDS), Wahyu Sigit, dan Komunitas Foto Biodiversitas Indonesia (FOBI). Menurut Wahyu Sigit, Sungai Kalongan memiliki keragaman capung lebih banyak dibanding tempat lain di Banyuwangi. Jenis yang ditemukan yakni berbagai capung jarum (subordo Zygoptera). Temuan terpenting adalah Amphiaeschna ampla, jenis capung yang terdokumentasi terakhir pada 1940.

Terakhir kali, Amphiaeschna ampla dicatat oleh peneliti asal Belanda, Lieftinck, pada 1940, dan belum ada pendeskripsiannya. Lieftinck mencatat temuan ampla di Sumatera dalam majalah Treubia Buitenzorg terbitan Bogor. "Kami ingin mendalami lagi tentang capung ampla," kata Sigit kepada wartawan.

Pada Januari lalu, IDS juga menemukan capung jenis Amphiaeschna ampla di lereng Gunung Ijen, hutan Kalibendo, Banyuwangi. Empat ekor ampla jantan ditemukan pada ketinggian 1.100 meter di atas permukaan laut.

Penelitian IDS di Banyuwangi itu dalam rangka untuk mendokumentasikan capung di Pulau Jawa. Selama ini studi capung di Indonesia masih sedikit, dan kebanyakan dilakukan peneliti asing.

Sungai Kalongan dikelilingi oleh hutan semak belukar seluas sekitar 3 hektare. Kalongan berada 8 kilometer arah barat Kota Banyuwangi, dengan ketinggian 350 meter di atas permukaan laut. Hutan ini berada di kaki pegunungan Ijen dan Gunung Merapi, yang membentang di sisi barat.

Kondisi hutan dan Sungai Kalongan, kata Sigit, masih cukup baik menjadi tempat hidup capung. Sebab, capung hanya bisa hidup di sungai yang belum tercemar polutan.

Sigit mendorong supaya pemerintah Banyuwangi menjadikan Kalongan sebagai tempat konservasi capung di Banyuwangi. Dengan konservasi capung, kata dia, secara otomatis harus menjaga kelestarian hutan dan sungai. "Termasuk juga bisa menjadi tempat wisata yang mendidik pengunjung untuk melestarikan lingkungan," ujarnya.

Bila Kalongan dibiarkan tanpa pelestarian, menurut Sigit, perusakan hutan akan mengancam keberadaan capung. Ancaman utama, kata dia, justru berasal dari masyarakat sekitar yang terbiasa membabat belukar untuk pakan ternak. Padahal belukar merupakan tempat hidup serangga, yang menjadi makanan capung. "Masyarakat bersikap seperti itu karena mereka belum tahu apa pentingnya capung," Sigit menambahkan.

Kepala Badan Lingkungan Hidup Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Husnul Khotimah, mengatakan, pihaknya siap menetapkan Kalongan sebagai konservasi capung. Namun, sebelum penetapan, katanya, dia membutuhkan hasil penelitian sehingga bisa ditindaklanjuti dengan melibatkan dinas terkait. "Kami menyambut baik adanya informasi itu, semoga hasil penelitian secepatnya bisa kami terima," tuturnya.


loading...

0 Response to "KEUNIKAN CAPUNG DI SUNGAI KALONGAN BANYUWANGI"