BANDARA BANYUWANGI DISIAPKAN UNTUK APEC


Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa menginginkan Bandara Banyuwangi segera diperbesar untuk mendukung kegiatan berskala internasional. Bandara Banyuwangi rencananya akan dijadikan tempat parkir pesawat-pesawat peserta APEC.

"Bandara Banyuwangi diharapkan bisa menjadi pendukung APEC (Asia-Pacific Economic Cooperation) di Bali, November 2013," katanya melalui siaran pers, Jumat (7/9).

Saat ini, Bandara Banyuwangi sudah melayani penerbangan komersial dan cukup diminati. Bandara Banyuwangi jadi pilihan, karena jaraknya paling dekat dengan Bali.
Menko Perekonomian : Banyuwangi akan dikembangkan menjadi kawasan ekonomi khusus.

Menko juga menyampaikan, Banyuwangi akan dikembangkan menjadi kawasan ekonomi khusus untuk industri khusus. Dermaga pelabuhan akan diperpanjang, sehingga kapal-kapal besar bisa bersandar. Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas senang jika Banyuwangi dikembangkan menjadi kawasan ekonomi khusus, yang diharapkan bisa menjadi penyangga ekonomi kawasan timur Indonesia.

"Pengembangan industri di Banyuwangi akan kami dorong dengan berbasis pada kebijakan pemberdayaan lokal," kata Anas. Anas menegaskan, lokal yang dimaksud di sini berarti memanfaatkan potensi sumberdaya manusia lokal, sumberdaya kelembagaan lokal, sumberdaya fisik lokal, dan sumberdaya alam lokal. Pendekatan ini memberi titik tekan pada pemberian prakarsa lokal untuk mendorong gerak ekonomi di tingkat lokal. "Dengan demikian lapangan pekerjaan baru terbuka. Daya saing ekonomi lokal juga terangkat," katanya.

Sementara itu mengenai pembangunan jalur ganda Banten Banyuwangi, Hatta Rajasa menegaskan proyek pembangunan double track rel kereta api dan tol Jawa harus sudah beroperasi di tahun 2014.

Hatta menyebut program pembangunan double track rel kereta api di Jawa bukan hanya untuk lintasan Banten-Surabaya saja. Tapi pembangunan dua jalur kereta api itu akan menghubungkan Banten hingga Banyuwangi.

"Untuk double track sudah berjalan prosesnya, tahun 2013 diharapkan Banten-Surabaya selesai. Lalu di tahun 2014 Banten-Banyuwangi selesai," ujar.

Hatta tidak memungkiri masih banyak kendala yang dihadapi untuk mewujudkan proyek ini. Meski demikian ia menilai masalah pembebasan lahan untuk pembangunan double track relatif lebih mudah. "Lokasi di sepanjang rel kereta api sebenarnya semua milik PT Kereta Api dan sudah siap digunakan untuk double track, tapi memang tetap perlu disiapkan untuk dana kemaslahatan," tambahnya.

Hatta menyebut anggaran dana untuk realisasi proyek double track sudah tersedia. Nilai anggaran yang disiapkan sekitar Rp 8 triliun. "Saya lupa angka pastinya tapi kira-kira sekitar Rp 8 triliun lah," katanya.

sumber 

BANDARA BLIMBINGSARI JADI BANDARA ALTERNATIF

Bandara Blimbingsari di Banyuwangi disiapkan menjadi bandara alternatif jika Bandara Internasional Juanda Surabaya dan Bandara Internasional Ngurah Rai Denpasar padat.

Kepala otoritas Bandar Udara Wilayah III Jatim, M Alwi mengatakan, Bandara Blimbingsari Banyuwangi yang masuk dalam wilayah III Jatim sudah siap untuk menampung pergerakan pesawat jika ada emergency. “Sebagai bandara alternatif, Blimbingsari sudah memenuhi persyaratan,” katanya, Kamis (6/9/2012).

Menurutnya konsep suatu bandara, seharusnya memang bisa sewaktu waktu dijadikan bandara alternatif jika ada masalah dalam penerbangan.
Saat ini. Blimbingsari sudah melayani pesawat seperti dari maskapai Merpati Airlines serta menjadi bandara untuk pesawat latih.

Bandara yang terletak di Kecamatan Rogojampi ini, memiliki landas pacu sepanjang 900 meter, dan mampu didarati pesawat tipe kecil dengan penumpang 45 hingga 72 orang.

Pihak Otban sendiri, mendorong pemkab setempat untuk mengembangkan bandara dengan prioritas memperpanjang landas pacu. “Ini tergantung
dari Pemkab Banyuwangi, rencana yang ada memang akan di panjang landas pacu ini akan ditambah 100 meter lagi,” terangnya.

Apakah Otban akan mendorong maskapai lainnya untuk singgah di Bandara Blimbingsari, menurutnya hal ini tergantung dari permintaan. “Kalau
ada permintaan pasti dengan sendirinya akan ada maskapai lain yang akan melayani hingga ke Banyuwangi,” pungkasnya.

Bandara Blimbingsari sudah 1,5 tahun beroperasi dan memiliki berbagai sarana prasarana, seperti menara ATC serta didukung 54 karyawan berlisensi.

loading...

0 Response to "BANDARA BANYUWANGI DISIAPKAN UNTUK APEC"