TRADISI BARONG IDER BUMI DESA KEMIREN BANYUWANGI



Tradisi Barong Ider Bumi di Banyuwangi.
Bila mendengar kata ‘Barong’, mungkin yang pertama kali muncul dalam benak adalah sebuah pertunjukkan tari spektakuler dari Bali. Barong memang dikenal luas sebagai salah satu karakter dalam mitologi Bali.

Barong dalam mitologi Bali adalah perlambang kebaikan, roh pelindung. Musuhnya ialah Rangda si tukang sihir jahat. Seni drama tari yang mengisahkan pertempuran Barong melawan Rangda, lazim disuguhkan sebagai atraksi wisata, dan sudah dikenal oleh banyak kalangan.
 Tradisi ider bumi digelar setiap tahun sekali pada hari kedua bulan syawal dan sudah dilakukan turun temurun oleh warga desa Kemiren.
Beda lagi dengan di Banyuwangi, Jawa Timur. Ada Ritual Upacara adat yang bernama barong Ider Bumi, yang dilangsungkan di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Banyuwangi. Barong Ider Bumi merupakan ritual upacara bersih desa di hari ke – 2 setelah lebaran yang dilakukan oleh masyarakat suku osing di desa tersebut. Acara ini merupakan agenda tahunan yang rutin di gelar dengan swadaya masyarakat.

Dalam ritual Barong Ider Bumi tersebut, barong wajib diarak keliling desa dengan diiringi nyanyian macapat (tembang Jawa) yang berisi doa dan pemujaan terhadap Tuhan. Kata ider bumi merupakan penggabungan dari dua kata yaitu ider dan bumi. Ider berarti berkeliling kemana-mana, dan bumi artinya jagat atau tempat berpijak. Dari arti kedua kata tersebut dapat dimengerti bahwa Ider Bumi dimaksudkan adalah kegiatan mengeliling tempat berpijak atau bumi.
Jadi, sesuai dengan namanya, inti dari ritual Barong Ider Bumi adalah mengarak barong memutari desa.

Sebelum Barong diarak keliling desa, para sesepuh memainkan angklung di balai desa untuk memulai ritual. Setelah itu, orang-orang mulai berbaris mengarak barong, sambil menabur beras kuning bercampur uang receh di sepanjang perjalanan. 
Diakhiri Selamatan di jalanan
Barong diarak dari pintu masuk desa sampai pintu keluar desa sepanjang kurang lebih 3 kilometer, dan kemudian arak-arakan pun berakhir. Ibu-ibu menyiapkan tumpeng dan pecel pitik (pecel ayam) untuk selamatan yang digelar di sepanjang jalan desa.




loading...

0 Response to "TRADISI BARONG IDER BUMI DESA KEMIREN BANYUWANGI"